logo |

Berita

    Beranda   >     Original    >     Isi utama

    Rumor Sudah Beredar, Indonesia Siap Masuk Resesi?

    Ikhtisar:Setiap hari, semakin banyak kasus baru terdeteksi di berbagai wilayah, bahkan memecahkan rekor hingga 4.000 kasus per hari - tercatat pada pertengahan September 2020.

      Setiap hari, semakin banyak kasus baru terdeteksi di berbagai wilayah, bahkan memecahkan rekor hingga 4.000 kasus per hari - tercatat pada pertengahan September 2020. Lebih banyak kematian juga teridentifikasi. Pada titik ini, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan telah mengerem darurat dengan memberlakukan pembatasan sosial skala besar (PSBB) yang lebih ketat di ibu kota, dengan tetap mengizinkan pelaku usaha beroperasi dalam kondisi tertentu.

      Pandemi yang terus menjangkiti Indonesia membuat Organisasi untuk Kerja Sama dan Pembangunan Ekonomi (OECD) memberikan ramalan yang sangat buruk bagi perekonomian Indonesia. Baru-baru ini, sebuah laporan berjudul “Living with Uncertainty” memprediksikan bahwa PDB negara akan menyusut 3,3 persen tahun ini.

      Upaya menyelamatkan perekonomian Indonesia dari resesi dengan memberikan stimulus fiskal melalui pelonggaran pajak, bantuan sosial dan alokasi anggaran ke sektor kesehatan masyarakat tidak dapat menahan tekanan kuat dari pandemi yang berujung pada ambruknya perekonomian domestik. Ini termasuk peningkatan stimulus fiskal yang terus menerus dari April 2020, dari Rp405,1 triliun menjadi Rp641 triliun pada Mei. Meski begitu, hal tersebut belum mampu menghindarkan Indonesia dari resesi. Pertumbuhan ekonomi Indonesia pada 2020 diprediksi terus berkontraksi akibat pandemi.

      Juni lalu, saat Bank Dunia merilis laporannya yang berjudul “Global Economic Prospect”, lembaga keuangan yang berbasis di Washington DC ini memprediksikan bahwa output ekonomi Indonesia akan meningkat nol persen - dengan kata lain, tidak tumbuh sama sekali. Sementara itu, lembaga keuangan lain yang juga dibentuk oleh perjanjian Bretton Wood 1944, IMF, bahkan memperkirakan perekonomian Indonesia akan berkontraksi 0,3 persen.

      Perkiraan kontraksi ekonomi sepanjang 2020 yang menyeret Indonesia ke jurang resesi didukung oleh Menteri Keuangan Sri Mulyani dan Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto yang juga memprediksi perekonomian Indonesia tahun ini akan negatif.

      “Wilayah negatif (PDB) ada di kuartal ketiga dan mungkin akan bertahan hingga kuartal keempat. PDB Indonesia diperkirakan minus satu hingga 2,9 persen. Bahkan kontraksi bisa berlanjut hingga kuartal keempat. Namun, kami akan berusaha mendekati nol, ”kata Sri Mulyani kepada CNBC Indonesia. Untuk setahun penuh, Sri Mulyani memproyeksikan PDB Indonesia akan menyusut 0,6 hingga 1,7 persen.

      Prediksi Airlangga Hartarto, di sisi lain, jauh lebih mengerikan dari yang disampaikan Menteri Keuangan. “Kisaran pertumbuhan ekonomi pada kuartal ketiga minus tiga hingga minus satu persen,” kata Airlangga. Dengan demikian, kerugian ekonomi Indonesia triwulan III tahun 2020 menurut Airlangga tidak sedalam triwulan II yang turun minus 5,32 persen.

    ID.png

      Prediksi ekonomi kuartal ketiga tahun 2020, berdasarkan September 2020, minus 2,9 hingga minus satu persen. Jika terjadi dua kuartal atau kontraksi ekonomi negatif berturut-turut, Indonesia akan memasuki resesi teknis.

      Kepala Ekonom PT Bank Mandiri Tbk Andry Asmoro mengungkapkan kepada Detik News bahwa perekonomian Indonesia pada kuartal I 2020 melambat signifikan hingga ke level 2,97 persen setelah kasus pertama COVID-19 muncul di Indonesia. “Proyeksi pertumbuhan ekonomi pada triwulan III diperkirakan masih berada di teritori negatif, namun dengan arah yang lebih baik dibandingkan triwulan II tahun 2020,” kata Andry. Ia mengungkapkan hal tersebut sejalan dengan dinamika perekonomian global di mana banyak negara di dunia juga mengalami resesi, kecuali Vietnam dan China yang masih mencatatkan pertumbuhan positif.

      “NAMUN, RESESI YANG DIalami INDONESIA TIDAK DIHARAPKAN SEPERTI NEGARA REGIONAL SEPERTI INDIA, FILIPINA, MALAYSIA, THAILAND, DAN SINGAPURA, SERTA NEGARA-NEGARA TERKEMBANG DI DAERAH EROPA DAN AMERIKA SERIKAT,” JELAS DIA DETIK NEWS.

      Perkembangan ekonomi sektoral pada triwulan III dan IV dibayangi oleh risiko dampak PSBB terhadap permodalan. Secara sektoral, jasa seperti perdagangan, transportasi, hotel, restoran, dan jasa perusahaan akan mengalami pemulihan yang relatif lambat dari perkiraan semula akibat peningkatan kasus positif COVID-19. Begitu pula untuk sektor manufaktur. Pemulihan tersebut mengikuti pola umum perekonomian nasional karena sangat bergantung pada peningkatan daya beli dan kepercayaan masyarakat.

      Perekonomian akan mulai memasuki masa pemulihan pada tahun 2021, dengan asumsi kurva infeksi COVID-19 turun, seiring dengan prospek penemuan dan produksi vaksin untuk segera menyelesaikan pandemi saat ini. “Perekonomian bisa tumbuh 4,4 persen pada 2021,” jelas Andry.

    Berita Terhangat

    United Arab Emirates Dirham

    • United Arab Emirates Dirham
    • Australia Dollar
    • Canadian Dollar
    • Swiss Franc
    • Chinese Yuan
    • Danish Krone
    • Euro
    • British Pound
    • Hong Kong Dollar
    • Hungarian Forint
    • Japanese Yen
    • South Korean Won
    • Mexican Peso
    • Malaysian Ringgit
    • Norwegian Krone
    • New Zealand Dollar
    • Polish Zloty
    • Russian Ruble
    • Saudi Arabian Riyal
    • Swedish Krona
    • Singapore Dollar
    • Thai Baht
    • Turkish Lira
    • United States Dollar
    • South African Rand

    United States Dollar

    • United Arab Emirates Dirham
    • Australia Dollar
    • Canadian Dollar
    • Swiss Franc
    • Chinese Yuan
    • Danish Krone
    • Euro
    • British Pound
    • Hong Kong Dollar
    • Hungarian Forint
    • Japanese Yen
    • South Korean Won
    • Mexican Peso
    • Malaysian Ringgit
    • Norwegian Krone
    • New Zealand Dollar
    • Polish Zloty
    • Russian Ruble
    • Saudi Arabian Riyal
    • Swedish Krona
    • Singapore Dollar
    • Thai Baht
    • Turkish Lira
    • United States Dollar
    • South African Rand
    Nilai Tukar Saat Ini  :
    --
    Jumlah
    United Arab Emirates Dirham
    Jumlah yang dapat ditukar
    -- United States Dollar
    Peringatan

    Basis data WikiFX berasal dari pihak berwenang yang resmi, seperti FCA, ASIC, dll. Konten yang dipublikasikan juga didasarkan pada keadilan, objektivitas, dan fakta. WikiFX tidak meminta biaya hubungan masyarakat (PR), biaya iklan, biaya peringkat, biaya penghapusan data, dan biaya-biaya lainnya. WikiFX akan melakukan yang terbaik dalam menjaga konsistensi dan sinkronisitas data dengan sumber data yang berwenang sesuai otoritas peraturan,tetapi tidak menjamin data diperbarui secara konsisten.

    Mengingat segi kekompleksan dari industri forex, tak menutup kemungkinan bahwa beberapa broker mendapatkan lisensi yang dikeluarkan oleh lembaga regulasi resmi secara ilegal. Jika data yang diterbitkan oleh WikiFX tidak sesuai dengan fakta, silakan gunakan fungsi Kritik dan Saran untuk memberi tahu kami. Kami akan segera memeriksa dan mempublikasikan hasilnya.

    Valas, logam mulia, dan CFD (OTC) adalah produk leverage dengan tingkat risiko tinggi yang dapat menyebabkan kerugian pada prinsip investasi Anda. Silakan pertimbangkan secara rasional.

    Catatan khusus, konten situs WikiFX hanya untuk tujuan informasi dan tidak boleh ditafsirkan sebagai saran investasi. Broker Forex dipilih oleh pengguna. Pengguna memahami dan memperhitungkan semua risiko yang timbul dengan perdagangan Forex yang tidak relevan dengan WikiFX, pengguna harus menanggung tanggung jawab penuh atas konsekuensinya.