logo |

Berita

    Beranda   >     Industri    >     Isi utama

    Jam malam, dilema pengendalian Covid-19 dan kebijakan 'terburu-buru yang luput mengukur dampak ekonomi'

    Ikhtisar:Hak atas fotoAgus Maryono/BBCImage captionSuasana malam di Komplek Alun alun dan GOR Satria Purwoker

      Hak atas fotoAgus Maryono/BBCImage caption

      Suasana malam di Komplek Alun alun dan GOR Satria Purwokerto, Kabupaten Banyumas,Jawa Tengah pada Sabtu malam (4/4) setelah diberlakukan jam malam.

      Beberapa kota dan kabupaten di Indonesia memberlakukan jam malam dalam upaya mengendalikan penyebaran wabah Covid-19.

      Ada yang membatalkan setelah penerapannya dinilai 'belum terukur'.

      Sebelum Presiden Joko Widodo mengeluarkan Peraturan Pemerintah tentang Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB), sejumlah daerah sudah mulai memberlakukan jam malam dengan tujuan untuk mengendalikan penularan virus corona.

      Namun aturan jam malam ini menuai protes warga.

      Jam malam dinilai mengakibatkan menurunnya pendapatan warga yang memiliki aktivitas berdagang di malam hari, juga menimbulkan 'ketakutan' tersendiri bagi sebagian warga.

    •   Akankah pembatasan sosial berskala besar tekan penyebaran wabah di Indonesia?

    •   Mudik berpotensi picu 'penyebaran Covid-19 tidak terkendali dan tewaskan ratusan ribu orang'

    •   Status pandemi global, pemerintah 'harus lebih keras' telusuri pasien Covid-19

      Salah seorang pejabat pemerintah daerah mengakui sebetulnya 'belum ada penelitian secara khusus yang dapat mengukur' dampak jam malam terhadap penurunan penularan Covid-19.

      Seorang sosiolog mengatakan pemerintah daerah 'terburu-buru menetapkan jam malam karena kewalahan' dan 'luput mengukur dampak ekonomi' bagi warga.

      Dalam peraturan PSBB yang diterbitkan pemerintah pusat, pemberlakuan pembatasan di wilayah perlu mendapatkan persetujuan Menteri Kesehatan.

      Jam malam di Aceh, hanya bertahan sepekan

      Hak atas fotoHidayatullah/BBCImage caption

      Sejumlah desa melakukan pembatasan mandiri untuk cegah penyebaran virus corona.

      Salah satu daerah yang menerapkan jam malam adalah Aceh.

      Jam malam yang diberlakukan berdasarkan maklumat Forum Koordinasi Pimpinan Daerah Aceh (FORKOPIMDA), tentang penerapan jam malam dalam penanganan corona virus disease (Covid-19).

      Jam malam disahkan pada tanggal 29 Maret 2020 dan dinyatakan berlaku untuk dua bulan. Jam malam diberlakukan dari pukul 20.30 WIB sampai dengan 05.30 WIB.

      Saat itu, Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Aceh (DPRA), Dahlan Jamaluddin, menyatakan pemberlakuan jam malam sebagai penyikapan terhadap attitude masyarakat Aceh, berangkat dari berbagai saran tim medis dan realitas di lapangan.

      “FORKOPIMDA memilih jam malam, karena banyak kegiatan di Aceh yang berlangsung pada malam hari, sejak dua malam ini kita lihat sudah sangat efektif, tapi tetap butuh tim polisi dan TNI untuk membubarkan kerumunan itu,” terang Dahlan Jamaluddin kepada Hidayattullah, wartawan di Aceh yang melaporkan untuk BBC Indonesia pada Senin (30/03).

      Namun baru sepekan diberlakukan, Forkopimda Aceh mengeluarkan maklumat baru, resmi membatalkan “jam malam” dan mengembalikan situasi Banda Aceh menjadi sediakala.

      Juru Bicara Covid-19 Pemerintah Aceh, Saifullah Abdulgani, mengatakan pencabutan ini merujuk pada Peraturan Pemerintah tentang Pembatasan Sosial Berskala Besar yang baru dikeluarkan Presiden.

      Hak atas fotoAntaraImage caption

      Polisi dikerahkan untuk membantu warga menerapkan penjarakan sosial di Surabaya, Jawa Timur.

      “Pemberlakuan jam malam memang sangat mengurangi aktivitas warga. Secara teori memang mengurangi penularan virus, namun ini belum dilakukannya penelitian secara khusus,” kata Saifullah.

      Sementara warga Aceh punya pendapat tersendiri mengenai pemberlakuan jam malam.

      Rubaini Lisma yang tinggal di Banda Aceh, misalnya, punya pengalaman 'buruk' karena jam malam yang diterapkan di kotanya.

      Malam itu asmanya kambuh, ia pun terpaksa keluar rumah untuk berobat ke rumah sakit.

      Namun lantaran lupa membawa surat dari kepala desa, sebagai ijin keluar rumah saat jam malam, Rubaini akhirnya harus pulang terburu-buru ke rumah meskipun dalam kondisi asma.

      “Landasan hukumnya apa? Apa dengan pemberlakuan jam malam bisa membuktikan bahwa masyarakat Aceh akan terhindar dari virus corona, saat ini pemberlakuan jam malam hanya mengingatkan kita pada masa darurat militer saja, tidak ada solusi kecuali menimbulkan luka lama,” Kata Rubaini Lisma.

      Seorang warga Banda Aceh yang sering bekerja pada shift malam, Fuji Safrida Beutari, mengaku kebijakan jam malam tidak efektif untuk menghentikan penyebaran virus, malah membuat ia sering ketakutan ketika pulang ke rumah pada pukul 20.30 WIB.

      “Kodisi jalan sangat sepi seperti gak ada kehidupan, lampu-lampu dimatikan di jalan jadi was-was ketika pulang sebab rumah yang jauh, seharusnya lockdown dan subsidi kebutuhan masyarakat,” kata Fuji.

      Sementara Saiful Bahri, pegawai warung sate di kawasan Rex, Peunayong menceritakan 'lesunya' penjualan.

      “Kami yang bekerja disini ada 14 orang, biasanya laku sampai 80 kg sate sejak dibuka pukul 16.00 WiB sampai pukul 02.00 WIB dini hari, tapi karena jam malam warung sudah tidak lagi buka,” kata Saiful Bahri.

      Kembali beraktivitas

      Kini setelah jam malam dicabut, warga Aceh kembali beraktivitas seperti sebelumnya.

      Pemilik usaha mulai membuka kembali warung dan cafe pada malam hari.

      Pantauan Hidayatullah, wartawan di Aceh yang melaporkan untuk BBC News Indonesia, saat pemberlakuan jam malam warga dari lepas salat Isya telah kembali ke rumah, tapi sekarang keadaan kembai seperti sebelum jam malam diberlakukan.

      Namun sejumlah desa di wilayah Kota Banda Aceh masih menutup jalan-jalan masuk desa secara mandiri. Selain itu, mereka juga mendata warga yang datang.

      Hak atas fotoAntaraImage caption

      Daerah di Indonesia diminta oleh pemerintah pusat untuk tidak menerapkan kebijakan jam malam.

      “Ada sekitar 20 jalan masuk ke Desa Jeulingke, sejak 28 Maret 2020 sudah kita tutup semua, kecuali tiga jalan utama yang dibuka, tapi dengan penjagaan linmas dan warga,” kata Moch. Syauki, sekdes Jeulingke, Kota Banda Aceh.

      Syauki mengatakan, penutupan ini dilakukan untuk memudahkan proses pendataan warga yang masuk ke wilayah desanya, selain untuk memutus mata rantai penyebaran virus, karena Jeulingke termasuk wilayah padat.

      Bekasi ancam 'amankan' pelanggar jam malam

      Pembatasan serupa juga diberlakukan di Kota Bekasi, Jawa Barat.

      Pemerintah Kota Bekasi telah mengedarkan surat yang salah satunya membatasi “aktivitas di luar rumah yang sifatnya mendesak hanya sampai dengan pukul 21.00”.

      Wakil Wali Kota Bekasi Tri Adhianto bersama anggota Polres Metro Bekasi melakukan patroli malam yang dimulai pukul 21.00, seperti dilaporkan humas Pemkot Bekasi pada Senin (6/4).

      “Bagi remaja maupun dewasa yang masih didapati berkumpul di luar rumah tanpa ada urusan yang mendesak pada siang dan malam hari, maka akan diamankan di rumah singgah oleh pihak berwajib,” kata pernyataan Pemkot Bekasi.

      Tim patroli juga menyisir beberapa toko, kedai minuman, dan rumah makan yang masih menerima pelanggan untuk makan di tempat.

      Penyisiran tersebut dilakukan berdasarkan surat edaran Wali Kota tentang perpanjangan penutupan sementara tempat hiburan dan usaha jasa wisata lainnya.

      Patroli TNI dan polisi selama jam malam di Banyumas

      Hak atas fotoAFPImage caption

      Jam malam di Kabupaten Banyumas diberlakukan mulai 30 Maret 2020

      Polresta Banyumas, di Jawa Tengah, menerbitkan pembatasan jam malam di seluruh wilayah mulai 30 Maret.

      Jam malam berlaku mulai pukul 22.00. Per jam tersebut polisi bekerja sama dengan anggota TNI dan Satpol PP akan membubarkan siapa saja yang berkumpul atau bahkan sekadar duduk-duduk di jalanan.

      Kapolresta Banyumas, Kombes Pol Whisnu Charaka, mengatakan, setiap malam mulai pukul 22.00 jajaran kepolisian dan TNI akan melakukan patroli.

      “Ini berlaku tanpa kecuali di seluruh wilayah Polsek baik di desa maupun yang di kota Purwokerto,” kata Whisnu Caraka kepada wartawan Agus Maryono yang melaporkan untuk BBC News Indonesia.

      Berdasarkan observasi lapangan pada Sabtu malam (4/4), seluruh pusat keramaian di Kota Purwokerto, ibukota Banyumas, terlihat sangat sepi dan lengang.

      Nyaris tak ada satu pun anak muda bergerombol di kompleks GOR Satria dan Alun Alun Purwokerto. Dua lokasi ini adalah kawasan yang paling ramai setiap malam minggu, sebelum pemberlakuan jam malam.

      Begitu juga jalan-jalan protokol kota Purwokerto, tak satu pun warung pinggir jalan yang berani buka.

      Sepanjang Jalan Soedirman menuju alun-alun yang biasanya ramai oleh pedagang angkringan, kini sepi. Hanya satu dua warung kopi, tetapi kondisinya sangat sepi tanpa pembeli.

      Hak atas fotoAgus Maryono/BBCImage caption

      Kawasan yang biasa dipadati pemuda-pemudi tiap malam Minggu mendadak sepi setelah jam malam berlaku.

      Seorang pedagang angkringan dengan nama Kios 'Angkringan Om Anto' sudah hampir dua minggu menutup kiosnya. Ia kini terpaksa buka dari rumah melayani pesanan daring.

      “Sebelum jam malam berlaku, saya sudah tutup karena tak boleh ada kumpul-kumpul lebih dari 10 orang, kena maklumat Kapolri,” kata Om Anto.

      Ia merasa sangat terpukul dan tak yakin kapan ia akan bisa membuka kembali warung angkringannya itu.

      Angkringan Om Anto dikenal warga setempat sebagai angkringan terbesar di komplek Jl Soedirman Purwokerto.

      Jika malam Minggu pengunjungnya bisa ratusan berderet sepanjang trotoar toko untuk satu part jam yang sama. Total per malam bisa ribuan pengunjung.

      'Ukur kebutuhan masyarakat'

      Hak atas fotoAntaraImage caption

      Pemerintah memutuskan menerapkan kebijakan pembatasan sosial berskala besar untuk menekan wabah virus corona.

      Pengajar Ilmu Sosiologi Universitas Syiah Kuala, Siti Ikramatoun, menilai pemerintah daerah 'terlalu terburu-buru' dalam pengambilan kebijakan jam malam.

      “Asumsi saya pemerintah kewalahan karena masyarakat yang tidak mau tinggal di rumah, makanya di situ disahkan, di situ juga diberlakukan jam malam.” kata Siti Ikramatoun.

      Siti menambahkan, ketimbang jam malam, partial lockdown (karantina wilayah secara terbatas) bisa lebih efektif mencegah penularan virus corona lebih lanjut.

      Namun dengan catatan, terlebih dahulu mengukur kebutuhan ekonomi warga.

      “Jadi pentingnya mengukur dulu kebutuhan ekonomi, baru pemerintah memberlakukan peraturan partial lockdown. Kita harus mengukur dulu kebutuhan masyarakat agar tidak chaos. Itu menurut saya,” kata Siti Ikramatoun.

      Permenkes jadi pedoman

      Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto telah menerbitkan pedoman teknis pelaksanaan pembatasan sosial berskala besar (PSBB).

      Pedoman pelaksanaan PSBB yang tertuang dalam Peraturan Menteri Kesehatan no 9 tahun 2020 mengatur antara lain kriteria penetapan PSBB di suatu wilayah, baik kota/kabupaten hingga tingkat provinsi serta pembatasan kegiatan di suatu wilayah.

      Berdasarkan Peraturan Pemerintah (PP) 21/2020 tentang PSBB, kepala daerah harus meminta izin kepada Terawan sebelum menetapkan pembatasan terhadap pergerakan orang atau barang dalam satu provinsi, kabupaten, atau kota.

      Terawan bisa menolak atau menyetujui permohonan izin itu berdasarkan sejumlah pertimbangan, dari besarnya ancaman wabah, efektivitas pembatasan sosial, hingga faktor politik, ekonomi, sosial, dan keamanan lokal.

    Berita Terhangat

    United Arab Emirates Dirham

    • United Arab Emirates Dirham
    • Australia Dollar
    • Canadian Dollar
    • Swiss Franc
    • Chinese Yuan
    • Danish Krone
    • Euro
    • British Pound
    • Hong Kong Dollar
    • Hungarian Forint
    • Japanese Yen
    • South Korean Won
    • Mexican Peso
    • Malaysian Ringgit
    • Norwegian Krone
    • New Zealand Dollar
    • Polish Zloty
    • Russian Ruble
    • Saudi Arabian Riyal
    • Swedish Krona
    • Singapore Dollar
    • Thai Baht
    • Turkish Lira
    • United States Dollar
    • South African Rand

    United States Dollar

    • United Arab Emirates Dirham
    • Australia Dollar
    • Canadian Dollar
    • Swiss Franc
    • Chinese Yuan
    • Danish Krone
    • Euro
    • British Pound
    • Hong Kong Dollar
    • Hungarian Forint
    • Japanese Yen
    • South Korean Won
    • Mexican Peso
    • Malaysian Ringgit
    • Norwegian Krone
    • New Zealand Dollar
    • Polish Zloty
    • Russian Ruble
    • Saudi Arabian Riyal
    • Swedish Krona
    • Singapore Dollar
    • Thai Baht
    • Turkish Lira
    • United States Dollar
    • South African Rand
    Nilai Tukar Saat Ini  :
    --
    Jumlah
    United Arab Emirates Dirham
    Jumlah yang dapat ditukar
    -- United States Dollar
    Peringatan

    Basis data WikiFX berasal dari pihak berwenang yang resmi, seperti FCA, ASIC, dll. Konten yang dipublikasikan juga didasarkan pada keadilan, objektivitas, dan fakta. WikiFX tidak meminta biaya hubungan masyarakat (PR), biaya iklan, biaya peringkat, biaya penghapusan data, dan biaya-biaya lainnya. WikiFX akan melakukan yang terbaik dalam menjaga konsistensi dan sinkronisitas data dengan sumber data yang berwenang sesuai otoritas peraturan,tetapi tidak menjamin data diperbarui secara konsisten.

    Mengingat segi kekompleksan dari industri forex, tak menutup kemungkinan bahwa beberapa broker mendapatkan lisensi yang dikeluarkan oleh lembaga regulasi resmi secara ilegal. Jika data yang diterbitkan oleh WikiFX tidak sesuai dengan fakta, silakan gunakan fungsi Kritik dan Saran untuk memberi tahu kami. Kami akan segera memeriksa dan mempublikasikan hasilnya.

    Valas, logam mulia, dan CFD (OTC) adalah produk leverage dengan tingkat risiko tinggi yang dapat menyebabkan kerugian pada prinsip investasi Anda. Silakan pertimbangkan secara rasional.

    Catatan khusus, konten situs WikiFX hanya untuk tujuan informasi dan tidak boleh ditafsirkan sebagai saran investasi. Broker Forex dipilih oleh pengguna. Pengguna memahami dan memperhitungkan semua risiko yang timbul dengan perdagangan Forex yang tidak relevan dengan WikiFX, pengguna harus menanggung tanggung jawab penuh atas konsekuensinya.

    ×

    Pilih negara/ daerah

    ×

    Pilih negara/ daerah