logo |

Berita

    Beranda   >     Industri    >     Isi utama

    ECB Segera Kerek Suku Bunga

    Ikhtisar:Eropa Diramal Resesi!

      1. ECB Segera Kerek Suku Bunga, Eropa Diramal Resesi!

    image.png

      'Tsunami' inflasi yang juga melanda Eropa membuat bank sentral Eropa (European Central Bank/ECB) diperkirakan akan menaikkan suku bunga di bulan Juli nanti. Jika demikian, maka ini akan menjadi kenaikan pertama dalam lebih dari satu dekade terakhir.

      ECB akan mengikuti bank sentral utama dunia lainnya yang sudah lebih dulu menaikkan suku bunga guna meredam kenaikan inflasi, di samping juga perekonomian yang sudah jauh membaik usai dihantam pandemi penyakit akibat virus corona (Covid-19).

      Di bawah pimpinan Christine Lagarde, ECB menjadi salah satu bank sentral utama yang masih mempertahankan suku bunga rendah, saat yang lainnya sudah menaikkan bahkan beberapa sangat agresif.

      Bank sentral Inggris (Bank of England/BoE) sudah 4 kali menaikkan suku bunga acuannya termasuk awal bulan ini menjadi 1%.

      Bank sentral Amerika Serikat (AS) atau yang dikenal dengan The Fed bahkan menaikkan suku bunga 50 basis poin di bulan ini menjadi 0,75% - 1%, kenaikan terbesar dalam 22 tahun terakhir. Bahkan, The Fed masih akan menaikkan lagi 50 basis poin dalam satu atau dua pertemuan ke depan.

    image.png

      Dengan agresivitas tersebut ECB tentu tertinggal jauh yang membuat kurs euro merosot dan pada pekan lalu sempat menyentuh US$ 1,0348, yang merupakan level terendah sejak 3 Januari 2017 yang saat itu menyentuh US$ 1,0339.

      Namun, untuk diketahui level tersebut merupakan yang terlemah sejak Januari 2003, artinya posisi euro saat ini tidak jauh dari level terlemah dalam lebih dari 19 tahun terakhir.

      Sepanjang tahun ini, euro tercatat jeblok lebih dari 7%. Jebloknya mata uang 19 negara tersebut tentunya semakin memperparah inflasi.

      Dengan diperkirakan akan menaikkan suku bunga di bulan Juli, kurs euro perlahan mulai bangkit. Pada perdagangan Selasa (17/5/2022) euro melesat lebih dari 1% dan sudah mencatat penguatan 3 hari beruntun.

      ECB saat ini menerapkan suku bunga acuan 0%, lending facility 0,25% dan deposit facility sebesar -0,5%.

      Survei yang dilakukan Reuters terhadap para ekonom pada 10 - 16 Mei lalu menunjukkan ECB diperkirakan akan menaikkan suku bunga deposito sebesar 25 basis poin pada bulan Juli.

      Sebanyak 46 dari 48 ekonom tersebut memprediksi kenaikan tersebut, bahkan 26 di antaranya memproyeksikan suku bunga deposito akan kembali dinaikkan sebesar 25 basis poin menjadi 0% pada bulan September.

      Suku bunga deposito yang negatif artinya perbankan yang menyimpan dananya di ECB justru dikenakan bunga. ECB menerapkan kebijakan tersebut bertujuan agar perbankan lebih banyak menyalurkan kredit sehingga perekonomian bisa berputar lebih kencang.

      Dengan suku bunga deposito tidak lagi negatif, likuiditas di perekonomian tentunya akan terserap, sehingga diharapkan mampu meredam inflasi yang saat ini mencapai 7,5%, tertinggi dalam beberapa dekade terakhir.

    image.png

      Jika dilihat hingga akhir tahun nanti, sebanyak 43 ekonom melihat suku bunga deposito tidak akan lagi negatif. Bahkan 21 dari 48 ekonom atau 44% melihat suku bunga deposito bisa sebesar 0,25% di akhir tahun nanti, artinya akan ada 3 kali kenaikan suku bunga masing-masing 25 basis poin.

      2. Perekonomian Bakal Melambat Hingga Ancaman Resesi.

    image.png

      Inflasi tinggi ditambah dengan perang Rusia dengan Ukraina membuat perekonomian zona euro mengalami perlambatan. Produk domestik bruto (PDB) kuartal II, III dan IV diperkirakan akan tumbuh 0,3%, 0,5% dan 0,6%.

      Proyeksi PDB tersebut mengalami penurunan dari satu bulan lalu sebesar 0,4% di kuartal II dan masing-masing 0,6% di kuartal III dan IV.

      Sementara secara tahunan, PDB 2022 diprediksi tumbuh 2,7%, turun dari proyeksi sebelumnya 2,9%.

      Komisi Eropa juga sudah menurunkan proyeksi PDB tahun ini menjadi 2,7%, mengalami penurunan yang signifikan dibandingkan dengan proyeksi bulan Februari lalu 4%. Sebaliknya, inflasi diproyeksikan tumbuh 6% jauh lebih tinggi dari sebelumnya 3,5%.

      Para ekonom juga memprediksi inflasi akan mencapai 7,7% di kuartal I, jauh lebih tinggi dari target ECB 2%. Tingginya inflasi tersebut diperkirakan akan memukul daya beli masyarakat cukup parah, sehingga menurunkan pertumbuhan ekonomi.

      Dari 25 ekonom yang disurvei Reuters, sebanyak 19 orang memperkirakan dampak inflasi akan parah, dua orang memprediksi sangat parah, dan sisanya mengatakan berdampak ringan.

      Selain itu, para ekonom yang disurvei juga memperkirakan zona euro akan mengalami resesi dalam 12 bulan ke depan, dengan probabilitas sebesar 30%.

    Baca lebih banyak

    United States Dollar

    • United Arab Emirates Dirham
    • Australia Dollar
    • Canadian Dollar
    • Swiss Franc
    • Chinese Yuan
    • Danish Krone
    • Euro
    • British Pound
    • Hong Kong Dollar
    • Hungarian Forint
    • Japanese Yen
    • South Korean Won
    • Mexican Peso
    • Malaysian Ringgit
    • Norwegian Krone
    • New Zealand Dollar
    • Polish Zloty
    • Russian Ruble
    • Saudi Arabian Riyal
    • Swedish Krona
    • Singapore Dollar
    • Thai Baht
    • Turkish Lira
    • United States Dollar
    • South African Rand

    United States Dollar

    • United Arab Emirates Dirham
    • Australia Dollar
    • Canadian Dollar
    • Swiss Franc
    • Chinese Yuan
    • Danish Krone
    • Euro
    • British Pound
    • Hong Kong Dollar
    • Hungarian Forint
    • Japanese Yen
    • South Korean Won
    • Mexican Peso
    • Malaysian Ringgit
    • Norwegian Krone
    • New Zealand Dollar
    • Polish Zloty
    • Russian Ruble
    • Saudi Arabian Riyal
    • Swedish Krona
    • Singapore Dollar
    • Thai Baht
    • Turkish Lira
    • United States Dollar
    • South African Rand
    Nilai Tukar Saat Ini  :
    --
    Jumlah
    United States Dollar
    Jumlah yang dapat ditukar
    -- United States Dollar
    Peringatan

    Basis data WikiFX berasal dari pihak berwenang yang resmi, seperti FCA, ASIC, dll. Konten yang dipublikasikan juga didasarkan pada keadilan, objektivitas, dan fakta. WikiFX tidak meminta biaya hubungan masyarakat (PR), biaya iklan, biaya peringkat, biaya penghapusan data, dan biaya-biaya lainnya. WikiFX akan melakukan yang terbaik dalam menjaga konsistensi dan sinkronisitas data dengan sumber data yang berwenang sesuai otoritas peraturan,tetapi tidak menjamin data diperbarui secara konsisten.

    Mengingat segi kekompleksan dari industri forex, tak menutup kemungkinan bahwa beberapa broker mendapatkan lisensi yang dikeluarkan oleh lembaga regulasi resmi secara ilegal. Jika data yang diterbitkan oleh WikiFX tidak sesuai dengan fakta, silakan gunakan fungsi Kritik dan Saran untuk memberi tahu kami. Kami akan segera memeriksa dan mempublikasikan hasilnya.

    Valas, logam mulia, dan CFD (OTC) adalah produk leverage dengan tingkat risiko tinggi yang dapat menyebabkan kerugian pada prinsip investasi Anda. Silakan pertimbangkan secara rasional.

    Catatan khusus, konten situs WikiFX hanya untuk tujuan informasi dan tidak boleh ditafsirkan sebagai saran investasi. Broker Forex dipilih oleh pengguna. Pengguna memahami dan memperhitungkan semua risiko yang timbul dengan perdagangan Forex yang tidak relevan dengan WikiFX, pengguna harus menanggung tanggung jawab penuh atas konsekuensinya.