logo |

Berita

    Beranda   >     Industri    >     Isi utama

    Cermat Kelola 'Uang Kaget' Agar Tak Cepat Menguap

    Ikhtisar:Ketika menerima 'uang kaget' baik dari gusuran tanah atau sumber lain, kita tidak boleh berfoya-foya, tapi harus memanfaatkannya seproduktif mungkin supaya memberi nilai tambah
    c5ee1f98-84eb-425e-bf6b-42c0cf71c94f_169.jpg

      Ratusan petani di Desa Sumurgeneng, Tuban, Jawa Timur viral beberapa waktu lalu. Mereka berbondong-bondong memborong mobil mewah.

      Itu mereka lakukan setelah 225 warga menerima pembayaran ganti rugi miliaran rupiah dari pembebasan lahan yang dijadikan Proyek Kilang Pertamina. Tak tanggung-tanggung, ada warga yang menerima ganti rugi sampai dengan Rp26 miliar.

      Namun, setelah sempat kaya mendadak dan memborong mobil, kini mereka mulai kehabisan uang. Salah satunya warga bernama Ali Sutrisno dan Siti Nurul.

      Sempat mendapatkan 'uang kaget' Rp17 miliar, kini uang mereka tinggal Rp50 juta. Meskipun belum tentu uang itu dihabiskan semua untuk hal yang tak produktif, perencana keuangan tetap mengingatkan soal betapa pentingnya pengelolaan keuangan yang baik agar tiap rezeki nomplok yang diperoleh tak cepat menguap.

      Jika cermat dan disiplin, bahkan uang tersebut dapat menghasilkan keuntungan lebih besar.

      Lantas, bagaimana idealnya pengelolaan 'uang kaget' tersebut?

      Perencana Keuangan dari Advisors Alliance Group Indonesia Andy Nugroho mengatakan sebenarnya tak ada rumus baku dalam mengelola uang dalam jumlah besar seperti yang didapat warga Desa Sumurgeneng.

      Terlebih, latar belakang sosial dan ekonomi tiap orang berbeda-beda. Namun beberapa cara berikut bisa dilakukan jika agar 'uang kaget' yang didapatkan bisa digunakan untuk berbagai keperluan dalam jangka panjang.

    Jangan Langsung Digunakan

      Andy berpandangan langkah pertama yang harus dilakukan adalah mengamankan uang yang diperoleh di bank. Jika jumlahnya besar, bank biasanya menawarkan bunga simpanan yang cukup menguntungkan.

      Memasukkan seluruh uang tersebut ke dalam bank juga berfungsi untuk mencegah konsumsi yang tak terkontrol.

      “Apalagi jika kita enggak terbiasa dapat rezeki sedemikian besar. Karena biasanya yang terdorong adalah sisi emosional kita kita ingin berbelanja yang selama ini kita impi-impikan,” ucapnya.

      Setelah itu baru lah kemudian rencana pengelolaan uang dilakukan, mulai dari memisahkan kebutuhan konsumsi, belanja modal hingga investasi.

    Modal Usaha

      Menurut Andy, menyisihkan sebagian uang tersebut untuk modal usaha sangat penting terutama jika tanah yang dijual merupakan satu-satunya sumber penghasilan.

      Artinya, penerima 'uang kaget' tersebut harus memutar otak untuk membuka usaha baru dengan penghasilan yang sama atau lebih besar dari sebelumnya.

      “Jadi penghasilan tersebut dibelikan barang produktif yang akan menghasilkan income lagi. Kita akan bagi sekian persen untuk modal usaha,” tuturnya.

      Namun, kembali lagi, tak ada rumus baku berapa persen uang yang harus disisihkan untuk modal usaha, tergantung model bisnis yang akan dijalankan ke depan. Yang pasti, jumlahnya disarankan lebih besar dari yang diterima dari ganti rugi atau pembebasan lahan.

      “Tergantung Kondisi dan preferensi masing-masing. Karena ada beberapa orang yang senang dengan pekerjaan pertanian, bisa beli lahan di tempat lain,” tuturnya.

      Atau, jika di desa tersebut ada warga lain yang tetap bercocok tanam tetapi kesulitan dalam hal pengangkutan hasil pertanian, modal bisa disisihkan untuk masuk ke dalam bisnis pengangkutan tersebut.

      “Mereka mungkin lihat hal tersebut sebagai peluang bisnis. Bisa beli truk misalnya untuk disewakan. Atau mungkin bisa juga traktor. Macam-macam lah usahanya,” jelas Andy.

    Dana Darurat

      Selain modal usaha, sebagian uang lainnya juga bisa ditabung untuk dana darurat yang bisa digunakan dalam menunjang kebutuhan usaha baru atau keperluan mendadak lainnya. Dalam hal ini, ia menyarankan agar tabungan terpisah dengan uang tabungan untuk kegiatan rekreasi atau konsumtif.

      “Berapa persen sih yang harus ditabung perkiraan saya 10-20 persen bisa ditabung. Karena kemungkinan buat generate income dengan sama besarannya dengan income sebelumnya kan tidak mudah,” ucapnya.

    Batasi Konsumsi

      Cara lain yang perlu dilakukan adalah menahan konsumsi harian atau kegiatan yang bersifat rekreasi. Ia mewanti-wanti jangan sampai 'uang kaget' yang didapatkan mengubah kebiasaan hidup sederhana yang sebelumnya dilakukan.

      Tentu bukan berarti pembelian barang konsumsi dan kegiatan rekreasi dilarang. Hanya saja, jumlahnya harus dikontrol agar tidak kebablasan dan menghabiskan uang.

      “Misalnya sekarang mau lebaran, buat pengeluaran lebih ke belanja buat lebaran boleh. Karena ini kan sebenarnya rejeki ini berkaitan dengan hasil kerja keras selama ini. Nah, nikmati aja karena ini semacam self reward. Supaya makin semangat lagi kerjanya,” jelas Andy.

      Ia menyarankan pengeluaran untuk konsumsi atau kegiatan rekreasi dibatasi maksimal 10-15 persen.

      “Idealnya jangan banyak-banyak. Mungkin 10-15 persen. Kalau dia uang penggantinya banyak taruh lah dia dapat 1 miliar itu saja itu sudah bisa dapat banyak untuk rekreasi,” imbuhnya.

    Investasi

      Sementara itu, Perencana Keuangan dari Tatadana Consulting Tejasari Asad menyarankan perlunya sebagian dana disisihkan untuk keperluan investasi.

      Bentuknya bisa berbagai macam, mulai dari rumah, sawah, emas hingga saham.

      “Supaya enggak habis sebaiknya langsung dibelikan investasi lainnya seperti rumah, sawah, tanah, emas. Kalau tidak segera dibelikan investasi, dan hanya dalam bentuk tabungan, akan habis untuk konsumsi,” jelasnya.

      Namun, menurutnya, investasi juga perlu diikuti dengan kehati-hatian. Ia menyarankan agar produk investasi yang dipilih bersifat jangka panjang dan rendah risiko.

      Artinya, jangan menempatkan dana pada instrumen investasi tertentu dengan hanya melihat pada tawaran return.

      “Reksa dana dan saham kalau mereka mengerti boleh saja. Tapi kalau belum mengerti, bisa dalam bentuk properti, emas, deposito yang lebih dimengerti supaya ga salah penempatannya,” pungkasnya.

      Sumber : CNN

    United Arab Emirates Dirham

    • United Arab Emirates Dirham
    • Australia Dollar
    • Canadian Dollar
    • Swiss Franc
    • Chinese Yuan
    • Danish Krone
    • Euro
    • British Pound
    • Hong Kong Dollar
    • Hungarian Forint
    • Japanese Yen
    • South Korean Won
    • Mexican Peso
    • Malaysian Ringgit
    • Norwegian Krone
    • New Zealand Dollar
    • Polish Zloty
    • Russian Ruble
    • Saudi Arabian Riyal
    • Swedish Krona
    • Singapore Dollar
    • Thai Baht
    • Turkish Lira
    • United States Dollar
    • South African Rand

    United States Dollar

    • United Arab Emirates Dirham
    • Australia Dollar
    • Canadian Dollar
    • Swiss Franc
    • Chinese Yuan
    • Danish Krone
    • Euro
    • British Pound
    • Hong Kong Dollar
    • Hungarian Forint
    • Japanese Yen
    • South Korean Won
    • Mexican Peso
    • Malaysian Ringgit
    • Norwegian Krone
    • New Zealand Dollar
    • Polish Zloty
    • Russian Ruble
    • Saudi Arabian Riyal
    • Swedish Krona
    • Singapore Dollar
    • Thai Baht
    • Turkish Lira
    • United States Dollar
    • South African Rand
    Nilai Tukar Saat Ini  :
    --
    Jumlah
    United Arab Emirates Dirham
    Jumlah yang dapat ditukar
    -- United States Dollar
    Peringatan

    Basis data WikiFX berasal dari pihak berwenang yang resmi, seperti FCA, ASIC, dll. Konten yang dipublikasikan juga didasarkan pada keadilan, objektivitas, dan fakta. WikiFX tidak meminta biaya hubungan masyarakat (PR), biaya iklan, biaya peringkat, biaya penghapusan data, dan biaya-biaya lainnya. WikiFX akan melakukan yang terbaik dalam menjaga konsistensi dan sinkronisitas data dengan sumber data yang berwenang sesuai otoritas peraturan,tetapi tidak menjamin data diperbarui secara konsisten.

    Mengingat segi kekompleksan dari industri forex, tak menutup kemungkinan bahwa beberapa broker mendapatkan lisensi yang dikeluarkan oleh lembaga regulasi resmi secara ilegal. Jika data yang diterbitkan oleh WikiFX tidak sesuai dengan fakta, silakan gunakan fungsi Kritik dan Saran untuk memberi tahu kami. Kami akan segera memeriksa dan mempublikasikan hasilnya.

    Valas, logam mulia, dan CFD (OTC) adalah produk leverage dengan tingkat risiko tinggi yang dapat menyebabkan kerugian pada prinsip investasi Anda. Silakan pertimbangkan secara rasional.

    Catatan khusus, konten situs WikiFX hanya untuk tujuan informasi dan tidak boleh ditafsirkan sebagai saran investasi. Broker Forex dipilih oleh pengguna. Pengguna memahami dan memperhitungkan semua risiko yang timbul dengan perdagangan Forex yang tidak relevan dengan WikiFX, pengguna harus menanggung tanggung jawab penuh atas konsekuensinya.