logo |

Berita

    Beranda   >     Original    >     Isi utama

    Ekonomi Asia Bangkit! Barat Menuju Arah Lain

    Ikhtisar:Ekonomi terbesar di Asia telah berhasil melarikan diri dari dampak berkepanjangan dari pandemi virus korona.

      Ekonomi terbesar di Asia telah berhasil melarikan diri dari dampak berkepanjangan dari pandemi virus korona. Sekarang mereka hanya harus memastikan kasus yang meningkat di seluruh dunia tidak membahayakan pemulihan mereka.

      Jepang melaporkan pada Senin bahwa ekonominya tumbuh 5% pada kuartal Juli-September, memungkinkannya untuk keluar dari resesi. Itu berarti tingkat pertumbuhan tahunan sebesar 21,4%, laju tercepat dalam catatan ekonomi terbesar ketiga di dunia.

      Beberapa jam setelah pengumuman Jepang, China merilis data yang menunjukkan bahwa pemulihannya juga terus meningkat. Produksi industri di ekonomi terbesar kedua dunia itu naik hampir 7% bulan lalu, mengalahkan perkiraan dari ekonom yang disurvei oleh Refinitiv. Penjualan ritel naik sedikit lebih dari 4% - laju tercepat tahun ini.

    ID.png

      Berita yang menjanjikan dari Asia sangat kontras dengan Barat, di mana banyak negara bergulat dengan kebangkitan Covid-19 dan telah dipaksa untuk sekali lagi memberlakukan pembatasan dalam upaya mengendalikan wabah mereka. Ketua Federal Reserve Jerome Powell menegaskan Kamis lalu bahwa ekonomi AS akan membutuhkan lebih banyak stimulus dari pemerintah dan bank sentral untuk melewati krisis.

      Bank of England memperingatkan awal bulan ini tentang resesi dua kali lipat untuk ekonomi Inggris karena negara itu kembali memasuki lockdown nasional. Uni Eropa menghadapi nasib serupa.

      “Sebagian besar karena pengendalian virus secara signifikan lebih baik, sebagian besar ekonomi Asia berkinerja lebih baik daripada rekan-rekan Barat mereka,” kata Louis Kuijs, kepala ekonomi Asia di Oxford Economics.

      Dia memperkirakan sebagian besar ekonomi utama Eropa menyusut pada kuartal ini karena pembatasan baru terkait Covid. Amerika Serikat mungkin juga mencatat pukulan keras pada pertumbuhannya, bahkan jika pemerintah di sana tidak mengunci bisnis, tambahnya.

      Tantangan saat ini di Asia adalah bagaimana menjaga momentum, mengingat perlambatan pertumbuhan di antara mitra dagang utama.

      “Lockdowns di Eropa dan perlambatan baru di AS ... menimbulkan risiko bahwa pemulihan ekspor Asia bisa mengambil jeda,” kata Frederic Neumann, co-kepala Riset Ekonomi Asia dan direktur pelaksana di HSBC. Dia menunjukkan bahwa ekonomi Asia bergantung pada perdagangan global, dan permintaan yang lambat dari Barat dapat menghambat pemulihan.

      “Asia sendiri tidak dapat menarik ekonomi global keluar dari keterpurukannya,” tambahnya.

      

    ID1.png

      'Pusat gravitasi' bergeser ke Timur

      Pemerintah China pada hari Senin mengakui risiko yang ditimbulkan oleh berlanjutnya pandemi di tempat lain.

      Fu Linghui, juru bicara Biro Statistik Nasional China, mengatakan kepada wartawan di Beijing bahwa wabah di Eropa dan Amerika Serikat telah menciptakan ketidakpastian bagi ekspor China. Namun, dia mengatakan bahwa total nilai perdagangan China telah meningkat tahun ini, berlawanan dengan tren global.

      Kujis, dari Oxford Economics, juga optimis. Meskipun kelemahan di Amerika Serikat dan Eropa akan membebani perdagangan dan investasi di Asia, katanya, hal itu seharusnya tidak menggagalkan ekonomi tersebut sepenuhnya - selama mereka dapat menghindari wabah baru mereka sendiri. (Infeksi Covid harian di Jepang baru-baru ini mencapai titik tertinggi dalam tiga bulan, meskipun jumlah negara tersebut masih jauh di bawah yang tercatat di Amerika Serikat.)

      “Jika ekonomi Asia dapat terus menghindari lockdown baru yang besar, dampak dari pelemahan di Eropa dan AS hanya akan memperlunak kelanjutan pemulihan di Asia, bukan membatalkannya,” katanya.

      Akhir pekan ini, China, Jepang, dan lebih dari selusin negara lain di Asia Pasifik menandatangani Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional, sebuah perjanjian perdagangan besar yang telah dibuat hampir satu dekade.

      “Ini mungkin memperkuat tren yang sudah berlangsung selama beberapa dekade: bahwa pusat gravitasi ekonomi global terus mendorong tanpa henti ke Timur,” tulis ekonom di HSBC dalam catatan penelitian yang dirilis pada hari Minggu.

    Berita Terhangat

    United Arab Emirates Dirham

    • United Arab Emirates Dirham
    • Australia Dollar
    • Canadian Dollar
    • Swiss Franc
    • Chinese Yuan
    • Danish Krone
    • Euro
    • British Pound
    • Hong Kong Dollar
    • Hungarian Forint
    • Japanese Yen
    • South Korean Won
    • Mexican Peso
    • Malaysian Ringgit
    • Norwegian Krone
    • New Zealand Dollar
    • Polish Zloty
    • Russian Ruble
    • Saudi Arabian Riyal
    • Swedish Krona
    • Singapore Dollar
    • Thai Baht
    • Turkish Lira
    • United States Dollar
    • South African Rand

    United States Dollar

    • United Arab Emirates Dirham
    • Australia Dollar
    • Canadian Dollar
    • Swiss Franc
    • Chinese Yuan
    • Danish Krone
    • Euro
    • British Pound
    • Hong Kong Dollar
    • Hungarian Forint
    • Japanese Yen
    • South Korean Won
    • Mexican Peso
    • Malaysian Ringgit
    • Norwegian Krone
    • New Zealand Dollar
    • Polish Zloty
    • Russian Ruble
    • Saudi Arabian Riyal
    • Swedish Krona
    • Singapore Dollar
    • Thai Baht
    • Turkish Lira
    • United States Dollar
    • South African Rand
    Nilai Tukar Saat Ini  :
    --
    Jumlah
    United Arab Emirates Dirham
    Jumlah yang dapat ditukar
    -- United States Dollar
    Peringatan

    Basis data WikiFX berasal dari pihak berwenang yang resmi, seperti FCA, ASIC, dll. Konten yang dipublikasikan juga didasarkan pada keadilan, objektivitas, dan fakta. WikiFX tidak meminta biaya hubungan masyarakat (PR), biaya iklan, biaya peringkat, biaya penghapusan data, dan biaya-biaya lainnya. WikiFX akan melakukan yang terbaik dalam menjaga konsistensi dan sinkronisitas data dengan sumber data yang berwenang sesuai otoritas peraturan,tetapi tidak menjamin data diperbarui secara konsisten.

    Mengingat segi kekompleksan dari industri forex, tak menutup kemungkinan bahwa beberapa broker mendapatkan lisensi yang dikeluarkan oleh lembaga regulasi resmi secara ilegal. Jika data yang diterbitkan oleh WikiFX tidak sesuai dengan fakta, silakan gunakan fungsi Kritik dan Saran untuk memberi tahu kami. Kami akan segera memeriksa dan mempublikasikan hasilnya.

    Valas, logam mulia, dan CFD (OTC) adalah produk leverage dengan tingkat risiko tinggi yang dapat menyebabkan kerugian pada prinsip investasi Anda. Silakan pertimbangkan secara rasional.

    Catatan khusus, konten situs WikiFX hanya untuk tujuan informasi dan tidak boleh ditafsirkan sebagai saran investasi. Broker Forex dipilih oleh pengguna. Pengguna memahami dan memperhitungkan semua risiko yang timbul dengan perdagangan Forex yang tidak relevan dengan WikiFX, pengguna harus menanggung tanggung jawab penuh atas konsekuensinya.