logo |

Berita

    Beranda   >     Original    >     Isi utama

    Apa Yang Menghalangi Pemulihan Ekonomi India

    Ikhtisar:Data terbaru menunjukkan bahwa ekonomi India secara bertahap pulih setelah mencapai titik terendah karena pandemi virus korona, tetapi ada satu rintangan utama yang dapat menggagalkan pertumbuhan di masa depan.

      Data terbaru menunjukkan bahwa ekonomi India secara bertahap pulih setelah mencapai titik terendah karena pandemi virus korona, tetapi ada satu rintangan utama yang dapat menggagalkan pertumbuhan di masa depan.

      Hambatan ekonomi terbesar yang mungkin dihadapi India dalam waktu dekat adalah meningkatnya hutang buruk di bank-bank negara, menurut laporan Bloomberg. Ini mengutip buku yang akan segera dirilis di mana tiga mantan gubernur Reserve Bank of India (RBI) telah berbagi pandangan mereka tentang sektor perbankan yang sedang sakit di negara itu.

      Buku berjudul 'Pandemonium: The Great Indian Banking Tragedy' ditulis oleh jurnalis Tamal Bandyopadhyay. Semua mantan gubernur RBI yang dikutip dalam buku tersebut merasa bahwa pemerintah memiliki sangat sedikit sumber daya untuk membantu bank pulih dari situasi utang buruk saat ini karena telah menghabiskan banyak uang untuk memerangi pandemi.

      D Subbarao, yang pernah menjadi gubernur bank sentral negara itu dari tahun 2008 hingga 2013, mengatakan dalam buku tersebut bahwa masalah pinjaman macet di India adalah “besar dan nyata”. Namun, Subbarao mengatakan kendala fiskal pemerintah juga “besar dan nyata”.

      Perlu disebutkan bahwa meningkatnya masalah utang buruk di India bukanlah hal baru dan telah membebani bank-bank di negara itu selama bertahun-tahun. Pemerintah telah mengumumkan Rs 20.000 crore untuk rekapitalisasi bank, tetapi itu hampir merupakan sebagian kecil dari jumlah yang dibutuhkan untuk menghilangkan rintangan kredit macet.

      Laporan Bloomberg mengatakan bahwa pemerintah telah memasukkan lebih dari Rs 2,6 lakh crore ke bank-bank yang dikelola negara dalam tiga tahun terakhir, tetapi menambahkan bahwa itu tidak membantu dalam mengatasi situasi tersebut.

    ID.png

      RBI baru-baru ini mengindikasikan bahwa masalah utang buruk di bank-bank India dapat memburuk karena pinjaman kartu kredit senilai Rs 1 lakh crore terancam. Sementara itu, laporan Bloomberg yang mengutip data RBI mengatakan pinjaman bermasalah bisa melonjak menjadi 12,5 persen pada Maret, yang akan menjadi level tertinggi dalam dua dekade.

      Karena bank-bank di negara tersebut sudah tertekan, gelombang gagal bayar di masa depan karena perlambatan ekonomi yang dipicu oleh Covid-19, dapat sangat merusak sektor ini - sesuatu yang dapat sangat menghambat kemajuan ekonomi negara di masa depan.

      Buku itu juga mengutip YV Reddy, yang merupakan gubernur RBI dari September 2003 hingga 2008. Dia berkata, “Di satu sisi, masalah fiskal meluas ke perbankan dan kemudian masalah sektor keuangan dengan umpan balik ke ekonomi riil.”

      Reddy menambahkan, meningkatnya non-performing asserts bukanlah masalah inti, melainkan konsekuensi dari masalah lain.

      Perlu disebutkan bahwa masalah utang buruk di bank-bank India bukanlah hal baru. Sektor keuangan di India telah mengalami masa-masa sulit selama bertahun-tahun karena tingginya tingkat aset bermasalah. Meningkatnya masalah NPA di India disebabkan oleh banyak faktor termasuk beberapa kebijakan pemerintah.

      Demonetisasi merupakan salah satu kebijakan yang secara tidak langsung mengakibatkan menumpuknya NPA. NBFC berikutnya atau krisis perbankan bayangan setelah IL&FS gagal bayar sebesar hampir Rs 1 lakh crore juga menambah tekanan besar pada sektor perbankan negara yang lemah.

      C Rangarajan, mantan gubernur RBI lainnya, setuju bahwa berlanjutnya masalah sektor riil, yang sebagian didorong oleh pergerakan kebijakan seperti demonetisasi, telah memperburuk situasi perbankan di India.

      Sementara India tampaknya terus pulih dari dampak ekonomi pandemi, ada beberapa area yang membutuhkan fokus tambahan termasuk sektor perbankan yang dilangkahi.

    United Arab Emirates Dirham

    • United Arab Emirates Dirham
    • Australia Dollar
    • Canadian Dollar
    • Swiss Franc
    • Chinese Yuan
    • Danish Krone
    • Euro
    • British Pound
    • Hong Kong Dollar
    • Hungarian Forint
    • Japanese Yen
    • South Korean Won
    • Mexican Peso
    • Malaysian Ringgit
    • Norwegian Krone
    • New Zealand Dollar
    • Polish Zloty
    • Russian Ruble
    • Saudi Arabian Riyal
    • Swedish Krona
    • Singapore Dollar
    • Thai Baht
    • Turkish Lira
    • United States Dollar
    • South African Rand

    United States Dollar

    • United Arab Emirates Dirham
    • Australia Dollar
    • Canadian Dollar
    • Swiss Franc
    • Chinese Yuan
    • Danish Krone
    • Euro
    • British Pound
    • Hong Kong Dollar
    • Hungarian Forint
    • Japanese Yen
    • South Korean Won
    • Mexican Peso
    • Malaysian Ringgit
    • Norwegian Krone
    • New Zealand Dollar
    • Polish Zloty
    • Russian Ruble
    • Saudi Arabian Riyal
    • Swedish Krona
    • Singapore Dollar
    • Thai Baht
    • Turkish Lira
    • United States Dollar
    • South African Rand
    Nilai Tukar Saat Ini  :
    --
    Jumlah
    United Arab Emirates Dirham
    Jumlah yang dapat ditukar
    -- United States Dollar
    Peringatan

    Basis data WikiFX berasal dari pihak berwenang yang resmi, seperti FCA, ASIC, dll. Konten yang dipublikasikan juga didasarkan pada keadilan, objektivitas, dan fakta. WikiFX tidak meminta biaya hubungan masyarakat (PR), biaya iklan, biaya peringkat, biaya penghapusan data, dan biaya-biaya lainnya. WikiFX akan melakukan yang terbaik dalam menjaga konsistensi dan sinkronisitas data dengan sumber data yang berwenang sesuai otoritas peraturan,tetapi tidak menjamin data diperbarui secara konsisten.

    Mengingat segi kekompleksan dari industri forex, tak menutup kemungkinan bahwa beberapa broker mendapatkan lisensi yang dikeluarkan oleh lembaga regulasi resmi secara ilegal. Jika data yang diterbitkan oleh WikiFX tidak sesuai dengan fakta, silakan gunakan fungsi Kritik dan Saran untuk memberi tahu kami. Kami akan segera memeriksa dan mempublikasikan hasilnya.

    Valas, logam mulia, dan CFD (OTC) adalah produk leverage dengan tingkat risiko tinggi yang dapat menyebabkan kerugian pada prinsip investasi Anda. Silakan pertimbangkan secara rasional.

    Catatan khusus, konten situs WikiFX hanya untuk tujuan informasi dan tidak boleh ditafsirkan sebagai saran investasi. Broker Forex dipilih oleh pengguna. Pengguna memahami dan memperhitungkan semua risiko yang timbul dengan perdagangan Forex yang tidak relevan dengan WikiFX, pengguna harus menanggung tanggung jawab penuh atas konsekuensinya.