logo |

Berita

    Beranda   >     Original    >     Isi utama

    Perang Dagang Trump Mendorong Otomotif ke China

    Ikhtisar:Dalam eskalasi baru perang perdagangan dengan China, Presiden telah mengusulkan insentif pajak baru untuk membuat pabrikan AS, terutama termasuk pabrikan mobil seperti General Motors, mengembalikan pekerjaan.

      Dalam eskalasi baru perang perdagangan dengan China, Presiden telah mengusulkan insentif pajak baru untuk membuat pabrikan AS, terutama termasuk pabrikan mobil seperti General Motors, mengembalikan pekerjaan.

      “Kami akan membuat kredit pajak untuk perusahaan yang membawa pekerjaan dari China kembali ke Amerika,” dia mengumumkan dalam pidatonya pekan lalu. “Kami membangun ekonomi terbesar dalam sejarah dunia dan sekarang saya harus melakukannya lagi.”

      Sementara Trump telah berulang kali mengatakan bahwa perang perdagangan “mudah untuk dimenangkan,” sejauh ini dia gagal membuat China menyerah setelah hampir tiga tahun dan sekarang mencoba untuk menjangkau langsung bisnis Amerika.

      Ditanya tentang kemungkinan pengalihan produksi kembali, GM mengatakan dalam pernyataan email yang tidak akan terjadi.

      “Operasi kami (di China) adalah usaha patungan dengan perusahaan lokal yang memproduksi banyak kendaraan untuk pasar domestik China,” kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan. “Kami memulangkan pendapatan ekuitas yang kami peroleh di China kembali ke Amerika Serikat, di mana itu dikenakan pajak. ”

      Produsen mobil AS lainnya telah memperluas investasi di China dengan harapan dapat mempertahankan atau memperluas bisnis di pasar mobil terbesar di dunia - tantangan yang semakin sulit karena produsen domestik negara itu sendiri tumbuh.

      Tesla membuka pabrik asing pertamanya - dan hanya jalur perakitan keduanya di mana saja - akhir tahun lalu di China. Dengan pemerintah Beijing mendorong peralihan ke kendaraan listrik untuk mengatasi polusi udara endemik negara itu, Tesla berharap pasar itu menjadi salah satu yang paling penting untuk maju.

      Analis industri mengatakan kebijakan perdagangan Presiden Donald Trump hingga saat ini telah menjadi bumerang, mengirimkan pekerjaan otomotif ke China alih-alih menyimpannya untuk orang Amerika.

      Tarif tit-for-tat pada kendaraan buatan Amerika telah membuat mereka semakin tidak kompetitif, memaksa pabrikan seperti GM, Ford, BMW dan Mercedes-Benz untuk beralih ke sumber Cina lokal. Itu mengurangi ekspor mereka ke tempat yang sekarang menjadi otomotif terbesar di dunia. pasar, menurut Joe Langley, direktur asosiasi penelitian otomotif untuk IHS Markit.

      Pada saat yang sama, bea masuk atas barang-barang mobil buatan China telah meningkatkan biaya produksi bagi pembeli mobil AS.

      “Kendaraan yang sebelumnya diekspor dari (AS) ke China kini dipindahkan ke sana,” kata Langley, dalam pertemuan Detroit Automotive Press Association.

      Industri otomotif telah menemukan dirinya terjebak di tengah perang perdagangan antara AS dan China, yang sejak awal terkena tarif dari kedua sisi Pasifik.

      Selama jeda singkat, Tiongkok menarik kembali bea tersebut. Tetapi tarif tambahan 25 persen untuk kendaraan buatan Amerika, dan 5 persen untuk suku cadang mobil AS yang diimpor, diberlakukan kembali Desember lalu ketika apa yang tampak seperti kemungkinan perpecahan antara kedua negara. jatuh terpisah.

    ID.png

      AS mengekspor 192.210 kendaraan ke China pada 2019, menurut data pemerintah AS, naik dari 163.618 yang dikirim ke sana tahun sebelumnya - tetapi turun dari 262.483 pada 2017 ketika perang. perdagangan baru saja berlangsung. Rekor ditetapkan di bawah Presiden Barack Obama pada 2014 ketika pabrik Amerika menyediakan 314.580 kendaraan untuk pasar Cina.

      Daftar produsen mobil yang mengirimkan kendaraan ke China termasuk mobil domestik Ford, General Motors, dan Fiat Chrysler. Namun di antara mereka yang paling terpukul adalah dua pabrikan Jerman, Daimler AG, induk dari Mercedes, dan BMW. Keduanya mengekspor lebih dari 100.000 crossover buatan Amerika ke Cina. tahun lalu.

      Pembuat mobil Bavaria mengoperasikan pabrik perakitan yang luas di Spartanburg, Carolina Selatan yang telah lama menjadi satu-satunya sumber global untuk kendaraan utilitas sport X5 yang sangat populer, serta model yang lebih kecil seperti X2 dan X3. Namun, perusahaan tersebut menambahkan produksi X5 pada sebuah pabrik di Thailand Desember lalu, terutama untuk melayani pasar Cina. Dan produksi model itu dan lainnya yang sekarang diproduksi di AS secara luas diperkirakan akan beralih langsung ke Cina selama beberapa tahun mendatang.

      “Jika tarif merusak daya saing produksi dan penjualan BMW di AS, akibatnya volume ekspor bisa sangat berkurang dengan efek negatif pada investasi dan pekerjaan di AS,” kata juru bicara BMW Kenn Sparks kepada publikasi perdagangan Automotive News.

      Tarif telah menghantam beberapa merek lebih keras daripada merek lain yang mengekspor dari AS ke China. Ada lebih banyak ruang untuk menelan tarif pada kendaraan mewah berharga tinggi daripada model utama dari pabrikan seperti Ford yang mengalami penurunan ekspor sekitar sepertiga untuk model seperti Mustang. sport coupe dan SUV Explorer tahun lalu.Ford juga telah memperluas produksi model papan atas di China dari merek Lincoln, daripada terus bergantung pada pabrik AS.

      Sementara produsen mobil mungkin menghindari tarif dengan menambahkan produksi China untuk model yang pernah dibuat hanya di AS, pendekatan itu dapat menambah biaya yang signifikan, bagaimanapun juga. Produsen mobil suka kendaraan “sumber tunggal”, jika memungkinkan, untuk memaksimalkan skala ekonomi mereka, kata David Cole, direktur emeritus dari Center for Automotive Research. Namun “jika Anda memiliki beberapa pabrik yang memproduksi model yang sama, Anda kehilangan skala ekonomi tersebut.”

      Cole setuju bahwa perang perdagangan, sejauh ini, tidak memberikan manfaat bagi industri otomotif AS, meskipun “ramalan apa pun” tentang bagaimana hal-hal pada akhirnya akan berubah “sulit dibuat sampai kita melihat stabilitas yang lebih besar” dalam ekonomi global yang tidak hanya berurusan dengan perang dagang oleh pandemi.

      Yang sangat mengkhawatirkan, kata analis IHS Markit, Langley, adalah pandemi akan mengakibatkan penurunan sekitar 20 persen dalam penjualan kendaraan global tahun ini dan bisa memakan waktu bertahun-tahun sebelum industri pulih sepenuhnya.

    United Arab Emirates Dirham

    • United Arab Emirates Dirham
    • Australia Dollar
    • Canadian Dollar
    • Swiss Franc
    • Chinese Yuan
    • Danish Krone
    • Euro
    • British Pound
    • Hong Kong Dollar
    • Hungarian Forint
    • Japanese Yen
    • South Korean Won
    • Mexican Peso
    • Malaysian Ringgit
    • Norwegian Krone
    • New Zealand Dollar
    • Polish Zloty
    • Russian Ruble
    • Saudi Arabian Riyal
    • Swedish Krona
    • Singapore Dollar
    • Thai Baht
    • Turkish Lira
    • United States Dollar
    • South African Rand

    United States Dollar

    • United Arab Emirates Dirham
    • Australia Dollar
    • Canadian Dollar
    • Swiss Franc
    • Chinese Yuan
    • Danish Krone
    • Euro
    • British Pound
    • Hong Kong Dollar
    • Hungarian Forint
    • Japanese Yen
    • South Korean Won
    • Mexican Peso
    • Malaysian Ringgit
    • Norwegian Krone
    • New Zealand Dollar
    • Polish Zloty
    • Russian Ruble
    • Saudi Arabian Riyal
    • Swedish Krona
    • Singapore Dollar
    • Thai Baht
    • Turkish Lira
    • United States Dollar
    • South African Rand
    Nilai Tukar Saat Ini  :
    --
    Jumlah
    United Arab Emirates Dirham
    Jumlah yang dapat ditukar
    -- United States Dollar
    Peringatan

    Basis data WikiFX berasal dari pihak berwenang yang resmi, seperti FCA, ASIC, dll. Konten yang dipublikasikan juga didasarkan pada keadilan, objektivitas, dan fakta. WikiFX tidak meminta biaya hubungan masyarakat (PR), biaya iklan, biaya peringkat, biaya penghapusan data, dan biaya-biaya lainnya. WikiFX akan melakukan yang terbaik dalam menjaga konsistensi dan sinkronisitas data dengan sumber data yang berwenang sesuai otoritas peraturan,tetapi tidak menjamin data diperbarui secara konsisten.

    Mengingat segi kekompleksan dari industri forex, tak menutup kemungkinan bahwa beberapa broker mendapatkan lisensi yang dikeluarkan oleh lembaga regulasi resmi secara ilegal. Jika data yang diterbitkan oleh WikiFX tidak sesuai dengan fakta, silakan gunakan fungsi Kritik dan Saran untuk memberi tahu kami. Kami akan segera memeriksa dan mempublikasikan hasilnya.

    Valas, logam mulia, dan CFD (OTC) adalah produk leverage dengan tingkat risiko tinggi yang dapat menyebabkan kerugian pada prinsip investasi Anda. Silakan pertimbangkan secara rasional.

    Catatan khusus, konten situs WikiFX hanya untuk tujuan informasi dan tidak boleh ditafsirkan sebagai saran investasi. Broker Forex dipilih oleh pengguna. Pengguna memahami dan memperhitungkan semua risiko yang timbul dengan perdagangan Forex yang tidak relevan dengan WikiFX, pengguna harus menanggung tanggung jawab penuh atas konsekuensinya.