logo |

Berita

    Beranda   >     Original    >     Isi utama

    Bangkitnya Pertumbuhan Ekonomi Tiongkok

    Ikhtisar:Ekonomi Tiongkok tumbuh lagi setelah periode tiga bulan terburuk dalam beberapa dekade.

      Ekonomi Tiongkok tumbuh lagi setelah periode tiga bulan terburuk dalam beberapa dekade. Sementara itu bisa menjadi pertanda baik bagi pemulihan global pasca-koronavirus, data menunjukkan bahwa orang masih gugup meninggalkan rumah mereka dan menghabiskan uang.

      Ekonomi terbesar kedua di dunia itu tumbuh 3,2% dalam periode April-Juni dibandingkan dengan tahun lalu, menurut statistik pemerintah yang dirilis pada hari Kamis. Itu lebih baik dari pertumbuhan 2,5% yang diharapkan oleh para analis yang disurvei oleh Refinitiv.

      Ini juga berarti bahwa Cina mencegah resesi. Pada kuartal pertama, ekonomi $ 14 triliun menyusut 6,8%, penurunan terburuk untuk satu kuartal pada rekor sejak China mulai menerbitkan angka-angka itu pada tahun 1992. Itu juga pertama kalinya Cina melaporkan kontraksi ekonomi sejak 1976.

      Rebound telah diperkirakan secara luas. China - pusat awal wabah dan yang pertama di dunia yang memberlakukan tindakan kejam untuk memadamkan virus - adalah ekonomi utama pertama yang dibuka kembali. Sekarang ini adalah yang pertama muncul dari penurunan rekor.

      Kembalinya awal ke pertumbuhan untuk Cina bisa menjadi pertanda kabar baik bagi seluruh dunia.

      Dana Moneter Internasional mengatakan pada bulan Juni bahwa ekonomi global dapat mengalami kontraksi 4,9% pada tahun 2020, lebih rendah dari perkiraan bulan April. IMF pada saat itu memproyeksikan pemulihan terjadi lebih bertahap dari yang diperkirakan sebelumnya.

      Tetapi “penurunan bisa lebih parah dari perkiraan jika normalisasi ekonomi berlangsung lebih cepat dari yang diperkirakan saat ini di daerah-daerah yang telah dibuka kembali,” kata organisasi itu. Diproyeksikan bahwa ekonomi China akan tumbuh 1% tahun ini, sementara Amerika Serikat dan Eropa akan melihat kontraksi tajam.

    ID.png

      Pemulihan yang tidak merata

      Sementara besarnya pemulihan di China lebih kuat dari yang diperkirakan banyak analis, itu juga “sangat tidak merata,” menurut Larry Hu, kepala ekonom Cina untuk Macquarie Group. Dia mencatat bahwa penawaran lebih kuat daripada permintaan, misalnya.

      Output industri adalah titik cerah, tumbuh 4,8% pada Juni - laju tercepat tahun ini, menurut data Refinitiv. Manufaktur di sektor teknologi tinggi sangat solid. Investasi keseluruhan juga bernasib lebih baik dari yang diharapkan.

      Penjualan ritel, bagaimanapun, adalah tautan yang lemah, jatuh 1,8% pada Juni dibandingkan dengan tahun sebelumnya. Analis yang disurvei oleh Refinitiv mengharapkan kembali ke pertumbuhan.

      Kelemahan dalam ritel menunjukkan bahwa masih terbukti sulit bagi Beijing untuk meyakinkan orang untuk membelanjakan uang lagi, bahkan ketika pemerintah berusaha untuk memacu konsumsi. Sebagai contoh, otoritas awal tahun ini mulai membagikan uang tunai kepada calon pembeli mobil, bersama dengan miliaran dolar dalam kupon untuk mendorong orang untuk membeli barang dan jasa, termasuk smartphone dan kegiatan pariwisata.

      Orang-orang “tidak akan meninggalkan apartemen mereka dan melakukan pengeluaran besar-besaran sampai mereka merasa yakin lanskap itu bebas virus,” tulis Stephen Innes, kepala strategi pasar global di AxiCorp, dalam sebuah catatan penelitian.

      Beijing telah mengakui bahwa memotivasi orang untuk membelanjakan uang tetap menjadi tantangan, terutama karena Cina masih berusaha mengendalikan pandemi virus korona.

      Pemerintah perlu “berusaha lebih keras” pada paruh kedua tahun ini untuk membantu menumbuhkan kekuatan belanja di kalangan individu, kata Liu Aihua, juru bicara Biro Statistik Nasional, pada konferensi pers di Beijing, Kamis.

      Pasar di Cina daratan mengalami kesulitan setelah data ekonomi dipublikasikan. Benchmark Shanghai Composite (SHCOMP) - yang pekan lalu menyerbu pasar bullish - ditutup turun 4,5%, menghapus hampir semua keuntungan selama dua minggu terakhir. Tapi itu masih tetap di wilayah bull, naik 20% dari level terendah baru-baru ini di bulan Maret.

      Tantangan di depan

      Pemulihan China menunjukkan bahwa ekonominya tetap pada kecepatan untuk tumbuh tahun ini, meskipun penurunan signifikan pada kuartal pertama. Oxford Economics memperkirakan ekonomi akan tumbuh 6% pada paruh kedua tahun ini dan sebanyak 2,5% untuk tahun 2020, “didukung oleh peningkatan sentimen setelah berhasil menahan Covid-19 dan pelonggaran kebijakan fiskal dan moneter yang signifikan.”

      Tetapi ada tantangan di depan.

      “Momen paling gelap ada di belakang kita, tetapi mengingat ketidakpastian besar dari Covid-19 dan ekonomi global, masih terlalu dini untuk mengatakan bahwa China keluar dari hutan,” kata Hu dari Macquarie.

      Ekonom di Nomura mengatakan China terus menghadapi masalah lain, termasuk banjir terburuk dalam beberapa dekade dan meningkatnya ketegangan dengan Amerika Serikat. Ada juga risiko lanjutan dari gelombang coronavirus yang lain.

      “Ekonomi Tiongkok, bersama-sama dengan ekonomi global, bisa sangat terpukul lagi jika gelombang kedua pandemi pecah di musim dingin,” tulis ekonom Nomura dalam sebuah catatan penelitian.

    ID2.jpg

    United Arab Emirates Dirham

    • United Arab Emirates Dirham
    • Australia Dollar
    • Canadian Dollar
    • Swiss Franc
    • Chinese Yuan
    • Danish Krone
    • Euro
    • British Pound
    • Hong Kong Dollar
    • Hungarian Forint
    • Japanese Yen
    • South Korean Won
    • Mexican Peso
    • Malaysian Ringgit
    • Norwegian Krone
    • New Zealand Dollar
    • Polish Zloty
    • Russian Ruble
    • Saudi Arabian Riyal
    • Swedish Krona
    • Singapore Dollar
    • Thai Baht
    • Turkish Lira
    • United States Dollar
    • South African Rand

    United States Dollar

    • United Arab Emirates Dirham
    • Australia Dollar
    • Canadian Dollar
    • Swiss Franc
    • Chinese Yuan
    • Danish Krone
    • Euro
    • British Pound
    • Hong Kong Dollar
    • Hungarian Forint
    • Japanese Yen
    • South Korean Won
    • Mexican Peso
    • Malaysian Ringgit
    • Norwegian Krone
    • New Zealand Dollar
    • Polish Zloty
    • Russian Ruble
    • Saudi Arabian Riyal
    • Swedish Krona
    • Singapore Dollar
    • Thai Baht
    • Turkish Lira
    • United States Dollar
    • South African Rand
    Nilai Tukar Saat Ini  :
    --
    Jumlah
    United Arab Emirates Dirham
    Jumlah yang dapat ditukar
    -- United States Dollar
    Peringatan

    Basis data WikiFX berasal dari pihak berwenang yang resmi, seperti FCA, ASIC, dll. Konten yang dipublikasikan juga didasarkan pada keadilan, objektivitas, dan fakta. WikiFX tidak meminta biaya hubungan masyarakat (PR), biaya iklan, biaya peringkat, biaya penghapusan data, dan biaya-biaya lainnya. WikiFX akan melakukan yang terbaik dalam menjaga konsistensi dan sinkronisitas data dengan sumber data yang berwenang sesuai otoritas peraturan,tetapi tidak menjamin data diperbarui secara konsisten.

    Mengingat segi kekompleksan dari industri forex, tak menutup kemungkinan bahwa beberapa broker mendapatkan lisensi yang dikeluarkan oleh lembaga regulasi resmi secara ilegal. Jika data yang diterbitkan oleh WikiFX tidak sesuai dengan fakta, silakan gunakan fungsi Kritik dan Saran untuk memberi tahu kami. Kami akan segera memeriksa dan mempublikasikan hasilnya.

    Valas, logam mulia, dan CFD (OTC) adalah produk leverage dengan tingkat risiko tinggi yang dapat menyebabkan kerugian pada prinsip investasi Anda. Silakan pertimbangkan secara rasional.

    Catatan khusus, konten situs WikiFX hanya untuk tujuan informasi dan tidak boleh ditafsirkan sebagai saran investasi. Broker Forex dipilih oleh pengguna. Pengguna memahami dan memperhitungkan semua risiko yang timbul dengan perdagangan Forex yang tidak relevan dengan WikiFX, pengguna harus menanggung tanggung jawab penuh atas konsekuensinya.

    ×

    Pilih negara/ daerah

    ×

    Pilih negara/ daerah